Home Kliping Ada 9 Parpol Berpotensi Duduk di DPR

Ada 9 Parpol Berpotensi Duduk di DPR

Comments Off on Ada 9 Parpol Berpotensi Duduk di DPR
0
371

Pemilu 2019 berpotensi mengantarkan sembilan partai politik menjadi pemilik kursi DPR periode 2019-2024 atau berkurang satu parpol jika dibandingkan dengan DPR periode 2014-2019. Sementara PDI-P menjadi partai pertama pada era reformasi yang dua kali berturut-turut mendapat kursi terbanyak di DPR, yaitu pada Pemilu 2014 dan 2019.

Hal ini terlihat dari hasil hitung cepat Litbang Kompas dan sejumlah lembaga lain, Rabu (17/4/2019), terhadap pemilu legislatif. Hasil hitung cepat itu menunjukkan, sembilan partai yang berhak atas kursi DPR karena perolehan suaranya di atas ambang batas parlemen, yaitu 4 persen, mirip dengan hasil survei Litbang Kompas pada akhir Februari- awal Maret 2019.

Saat itu disebutkan, ada empar parpol yang elektabilitasnya langsung di atas ambang batas parlemen, yaitu PDI-P, Partai Gerindra, Partai Golkar, dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Selain itu, ada lima parpol yang elektabilitasnya memenuhi minimal ambang batas parlemen, yaitu Partai Demokrat, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Nasdem, dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) (Kompas, 21/3/2019).

Efek ekor jas Hasil hitung cepat juga menunjukkan, PDI-P mendapat suara terbanyak, disusul Partai Gerindra. Ini mengindikasikan bahwa efek ekor jas atau hubungan yang positif antara kekuatan elektoral calon presiden (capres) atau calon wakil presiden (cawapres) dan partai politik pendukungnya secara nyata dirasakan oleh parpol yang kadernya menjadi capres atau cawapres.

Ketua DPP PDI-P Aria Bima, di Jakarta, Rabu, mengatakan, efek ekor jas yang dirasakan PDI-P dari capres petahana, Joko Widodo, semakin signifikan dirasakan karena selama tujuh bulan masa kampanye pemilu, PDI-P aktif mengampanyekan pasangan calon Jokowi-Ma’ruf Amin lewat caleg-calegnya.

Selain PDI-P, efek ekor jas juga dinikmati Partai Gerindra sebagai partai asal capres Prabowo Subianto. ”Kami syukuri perolehan yang ada berdasarkan hitung cepat. Pak Prabowo sebagai capres jelas menguntungkan posisi kami,” kata Wakil Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Andre Rosiade.

Selain kedua parpol asal capres itu, efek ekor jas juga dirasakan PKB. Wakil Sekretaris Jenderal PKB Lukman Edy menengarai, capaian partainya pada pemilu kali ini tidak jauh dari efek ekor jas yang muncul dari sosok cawapres Ma’ruf Amin juga sebagai tokoh Nahdlatul Ulama.

Dinamis Peneliti Centre for Strategic and International Studies, Arya Fernandes, mengatakan, meski PDI-P unggul dengan suara yang dominan, persebaran suara di antara parpol lain di bawah PDI-P relatif berselisih tipis dan seimbang.

Tipisnya jarak capaian suara di antara partai-partai itu, ujar Arya, membuat kontestasi dan pengambilan keputusan di DPR ke depan berpotensi lebih dinamis dan ketat. ”Tidak ada kekuatan yang benar-benar signifikan di DPR kecuali PDI-P.

Artinya, parpol-parpol relatif mempunyai daya tawar yang seimbang sehingga proses pengambilan kebijakan di DPR akan menjadi lebih dinamis,” katanya. (AGE/SAN)

Dikliping dari artikel yang terbit di harian Kompas edisi 18 April 2019 di halaman 1 dengan judul “Ada 9 Parpol Berpotensi Duduk di DPR”

Load More Related Articles
Load More By rumahpemiluadmin
Load More In Kliping
Comments are closed.

Check Also

Mendagri Minta Pemda Penuhi Anggaran Pilkada 2020

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian meminta kepala daerah yang di daerahnya menggelar Pemi…